Hadits ke-1271 | Hadits Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma

1271. Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma, beliau berkata, “Setahun setelah perjanjian Hudaibiyah, kami tiba kembali di Hudaibiyah. Tidak ada dua orang dari kami yang sepakat dengan pendapat yang sama di bawah pohon tempat kami menyatakan baiat, sebagai rahmat dari Allah.” Nafi’ (perawi) ditanya, “Baiat apa yang diminta oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam kepada mereka? Apakah baiat untuk rela mati?” Dia menjawab, “Tidak. Nabi shallallahu alaihi wa sallam meminta mereka menyatakan baiat untuk bersabar.” (HR. Al Bukhari no 2958)

Penjelasan Hadits
Perjanjian Hudaibiyah terjadi ketika Rasulullah dan para sahabat pergi untuk mengerjakan umrah. Saat sampai di Hudaibiyah, Utsman bin Affan radhiyallahu ‘anhu diutus ke Mekah untuk menemui pimpinan Quraisy. Lalu tersebarlah berita bahwa Utsman telah dibunuh. Padahal berita tersebut palsu. Lalu terjadi baiat yang dikenal dengan baiat Baitur Ridwan. Allah telah ridha kepada mereka saat mereka berbaiat di bawah pohon tersebut. Ada sekitar 1400-an orang yang ikut berbaiat membela Utsman bin Affan. Seluruh orang yang ikut dalam rombongan umrah termasuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ikut berbaiat untuk Utsman bin Affan kecuali satu orang. Pada tahun setelahnya, Abdullah bin Umar dan para sahabat kembali melewati Hudaibiyah tempat berbaiat. Akan tetapi mereka berselisih dan tidak ada yang sepakat di pohon mana mereka dulu berbaiat. Allah membuat mereka lupa di mana pohonnya padahal pohon tersebut disebutkan dalam Al Qur’an.

لَّقَدۡ رَضِیَ ٱللَّهُ عَنِ ٱلۡمُؤۡمِنِینَ إِذۡ یُبَایِعُونَكَ تَحۡتَ ٱلشَّجَرَةِ فَعَلِمَ مَا فِی قُلُوبِهِمۡ فَأَنزَلَ ٱلسَّكِینَةَ عَلَیۡهِمۡ وَأَثَـٰبَهُمۡ فَتۡحࣰا قَرِیبࣰا

“Sungguh, Allah telah meridai orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu (Muhammad) di bawah pohon, Dia mengetahui apa yang ada dalam hati mereka, lalu Dia memberikan ketenangan atas mereka dan memberi balasan dengan kemenangan yang dekat.” (QS. Al Fatih: 18)

Di antara hikmahnya adalah yang paling penting dalam peristiwa ini ialah baiatnya, orang-orang yang ikut dalam baiat, bukan pohonnya yang mana yang menjadi poin pentingnya. Bahkan akan menimbulkan mudharat jika seandainya pohon tersebut diketahui, seperti menjadi tempat kesyirikan dan sebagainya.

“…Tidak ada dua orang dari kami yang sepakat dengan pendapat yang sama di bawah pohon tempat kami menyatakan baiat, sebagai rahmat dari Allah…”

Maksud ‘rahmat Allah’ di sini bisa jadi keduanya yaitu tempat baiat dan sifat tupa para sahabat terhadap pohon tersebut.

“…Nabi shallallahu alaihi wa sallam meminta mereka menyatakan baiat untuk bersabar…”

Yang dimaksud ‘baiat untuk bersabar’ di sini adalah sabar untuk siap mati.

Dari sini kita bisa mengambil pelajaran. Ketika pada masa itu orang-orang banyak yang datang melewati daerah ini, yaitu daerah Hudaibiyah, dan menemukan pohon ini dan itu, mereka mulai beranggapan bahwa pohon tersebut adalah pohon yang digunakan untuk baiat Baitur Ridwan. Maka Umar radhiyallahu ‘anhu lalu memerintahkan para sahabat untuk menebang pohon tersebut. Hal ini dilakukan untuk mencegah tumbuhnya benih kesyirikan pada masa yang akan datang.

Belajarlah dari kesyirikan yang terjadi pertama kali di bumi tidak lama setelah masa Nabi Nuh ‘alaihissalam. Setan terus bersabar agar bisa menyesatkan manusia. Pada awalnya orang-orang shalih pada masa Nabi Nuh yang telah meninggal hanya dikenang jasa-jasanya. Kemudian seiring dengan berkembangnya zaman, setan menggoda mereka agar menjadikan orang-orang shalih yang telah wafat ini sebagai perantara untuk berdoa kepada Allah. Mereka berbuat kesyirikan dengan meminta-minta kepada selain Allah.

Hadits ke-1272 | Hadits Abdullah bin Zaid radhiyallahu ‘anhu
1272. Diriwayatkan dari Abdullah bin Zaid radhiyallahu ‘anhu, dia berkata: Pada saat perang Al Harrah, saya ditemui oleh seseorang kemudian ia berkata kepada saya, “Ibnu Hanzhalah meminta orang-orang menyatakan baiat untuk rela mati.” Kemudian saya berkata, “Saya tidak akan memberikan baiat untuk hal ini kepada siapapun sepeninggal Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.” (HR. Al Bukhari no. 2959)

Penjelasan Hadits
Perang Al Harrah termasuk perang fitnah. Perang fitnah adalah perang yang terjadi antara sesama kaum muslimin. Di antara perang fitnah yang pernah terjadi adalah Perang Jamal dan Perang Shiffin. Perang Jamal adalah perang yang terjadi di mana pada awalnya para sahabat telah bersepakat pada suatu masalah yang mereka perselisihkan. Akan tetapi, ada ketidaksenangan dari pihak lain terhadap kesepakatan kedamaian tersebut sehingga menyulut peperangan.

Perang Al Harrah terjadi di Masjidil Haram. Pada perang tersebut, Abdullah bin Zubair ikut terbunuh. Maka Ibnu Handzalah meminta orang-orang berbaiat agar siap mati. Akan tetapi Abdullah bin Sayyid tidak mau berbaiat siap mati kepada siapa pun setelah sepeninggal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, karena tidak ada tuntunan dan syariat untuk melakukan hal tersebut. Akan tetapi, yang disyariatkan adalah baiat untuk taat kepada pemimpin yang sah dari kaum muslimin.

Hadits ke-1273 | Hadits Salamah bin Al Akwa’ radhiyallahu ‘anhu
1273. Diriwayatkan dari Salamah bin Al Akwa’ radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, “Saya telah menyatakan baiat kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam kemudian saya bernaung di bawah pohon. Ketika orang-orang yang mengerumuni Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tinggal sedikit, beliau bertanya, “Wahai putra Al Akwa’! Apakah kamu belum menyatakan baiat?” Saya menjawab, “Ya, Rasulullah! Saya sudah menyatakan baiat.” Beliau bersabda, “Ulangi!” Maka saya memberikan baiat yang kedua kalinya. Ditanyakan oleh seseorang kepadanya, “Baiat apa yang kalian berikan pada saat itu?” Dia menjawab, “Baiat untuk rela mati.” (HR. Bukhari no. 2960)

Penjelasan Hadits
Salamah bin Al Akwa’ radhiyallahu anhu diminta untuk kembali berbaiat kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Baiat tersebut diulangi kembali olehnya yaitu baiat untuk siap mati, yang sifatnya lebih khusus. Tidak semua orang dibaiat oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk baiat siap mati. Akan tetapi, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah ridha terhadap semua yang hadir dalam baiat. Baiat yang pertama adalah baiat untuk bersabar, sedangkan baiat yang kedua adalah baiat untuk siap mati. Kedua baiat tersebut tidak saling bertentangan dalam hadits-hadits yang telah disebutkan di atas. Keduanya adalah baiat untuk siap membela Islam.

Hadits ke-1274 | Hadits Mujasyi’ radhiyallahu ‘anhu
1274. Diriwayatkan dari Mujasyi’ radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, “Saya dan saudara laki-laki saya menemui Nabi shallallahu alaihi wa sallam kemudian saya berkata kepada beliau, “Terimalah baiat kami untuk berhijrah.” Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Hijrah sudah berlalu bagi orang-orang yang menjalaninya.” Saya katakan lagi, “Lalu bai’at apa yang anda terima dari kami?” Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Baiat untuk Islam dan jihad.” (HR. Al Bukhari no. 2962 dan 2963)

Penjelasan Hadits
Hijrah telah berlalu dan tidak ada lagi hijrah karena Makkah dan negeri-negeri di sekitarnya telah masuk Islam. Yang ada hanyalah hijrah dari negeri kuffar dan juga dari tempat-tempat maksiat. Orang dewasa mungkin bisa kuat bertahan di sana dengan aqidah dan ilmu yang miliki, akan tetapi anak-anak yang masih kecil dan mudah terpengaruhi akan mudah ‘terwarnai’ oleh perbuatan orang-orang kafir dan orang-orang fasik ada di negeri-negeri tersebut.

Maka, dari sini kita bisa mengetahui bahwa baiat tidak hanya baiat untuk bersabar dan siap mati. Akan tetapi juga baiat untuk Islam dan jihad. Maksudnya jihad untuk istiqamah di atas Islam dan berjuang jika telah ada perintah jihad dari pemimpin kaum muslimin.

Wallahu a’lam

Dikutip dari kajian hadits Shahih Al Bukhari yang disampaikan oleh Ustadz Abdullah Amin pada tanggal 09 Rabi’ul Akhir 1443 H / 14 November 2021 M.
Diringkas oleh Ustadzah Ela (Pengajar dan wali kelas 1 SDTA Kuttab Rumah Qur’an).

Print Friendly, PDF & Email